Beranda Nasional Gugus Tugas Penanganan Covid 19 Targetkan 10.000 Tes PCR Perhari

Gugus Tugas Penanganan Covid 19 Targetkan 10.000 Tes PCR Perhari

376
0

SaungNews.co Jakarta | Pemerintah Indonesia melalui Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto Gugus dalam keterangan resminya di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), menargetkan untuk bisa melakukan pemeriksaan hingga 10.000 Polymerase Chain Reaction atau PCR perhari untuk mempercepat deteksi COVID-19.

“Untuk memberantas mencegah dan mengurangi penyebaran COVID-19 ini, bidang kesehatan dengan seluruh kapasitas yang dimiliki harus tanggap terhadap pandemic Covid 19 ini, di antaranya bahwa kita harus menuju target untuk melakukan10.000 tes PCR real time per hari dengan mengaktifkan 78 laboratorium dari 32 laboratorium yang sebelumnya,” urai Achmad Yurianto Jakarta, Rabu (15/4).

Adapun untuk mencapai target tersebut kata Yuri Pemerintah sudah mendatangkan 150.000 reagen PCR yang akan segera didistribusikan.

“Real Time PCR sudah didatangkan lagi sebanyak 150.000 reagen PCR, ini akan segera kita distribusikan ke laboratorium-laboratorium yang sudah menjadi jejaring dalam pemeriksaan COVID-19,” jelas Yuri.

Selain itu lanjut Yuri GugusTugas juga akan melakukan konversi alat tes cepat molekuler untuk menambah jumlah alat tes cepat COVID-19 yang sudah ada saat ini yakni 900 unit. Dan kata Yuri jumlah alat tes cepat molekuler yang akan dikonversi sebanyak 350 unit.

Dalam hal ini pemerintah sedang menunggu datangnya cartridge untuk pemeriksaan COVID19.

“Ini tinggal menunggu datangnya cartridge untuk COVID19, mudah-mudahan dalam waktu dekat, kita berharap pada minggu ini, ini pun juga sudah bisa kita operasionalkan sehingga target 10.000 pemeriksaan perhari bisa kita penuhi,” ujarnya.

Ditambahkan Yuri, selain meningkatkan jumlah mesin, reagen dan SDM, Gugus Tugas juga merancang sistem terkait dengan zonasi agar memperpendek waktu kirim spesimen menuju ke laboratorium uji.

Sementara itu, terang Yuri Pemerintah telah mencatat jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) mencapai 11.165 orang dan yang sudah terkonfirmasi positif mencapai 5.136 melalui pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) yang hasilnya bisa diketahui saat itu juga (realtime).

“Sedangkan total kasus sembuh per Rabu pukul 12.00 WIB, mencapai 446 orang dan meninggal dunia sebanyak 468 orang” jelasnya.

Data terakhir provinsi yang terdampak COVID-19 sebanyak 34 lokasi, dan kota/kabupaten mencapai 196 lokasi.

Melihat hasil ODP dan kasus positif masih bertambah, Pemerintah kembali meminta agar masyarakat mematuhi jarak aman dalam berkomunikasi setidaknya satu hingga dua meter, menggunakan masker jika terpaksa ke luar rumah dan rajin mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir selama 20 detik.

“Masih ada kasus positif, tanpa gejala, tanpa keluhan, masih ada di tengah masyarakat. Ini menjadi sumber penularan dan kedua masih ada masyarakat yang rentan tertular,” demikian pungkas Achmad Yurianto.(Red/Rel BNPB)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here